Apa Itu Tujuh Dosa Besar

Apa Itu Tujuh Dosa Besar

PERTANYAAN: Apa tujuh dosa mematikan itu?

Jawaban:

Banyak orang bertanya, “Apakah tujuh dosa mematikan itu?” Tujuh dosa mematikan yang dilihat oleh masyarakat dan literatur adalah:

Nafsu(Lust) – memiliki keinginan atau kebutuhan yang kuat: “Tetapi Aku berkata kepadamu, bahwa setiap orang yang memandang seorang perempuan dengan penuh nafsu, telah melakukan perzinahan dengan dia di dalam hatinya” (Matius 5:28).

Kerakusan(Gluttony) – kelebihan dalam makan dan minum: “karena pemabuk dan rakus menjadi miskin, dan kantuk membuat mereka berpakaian compang-camping” (Amsal 23:21).

Keserakahan(Greed) – akuisisi yang berlebihan atau tercela: “Setelah kehilangan semua kepekaan, mereka telah menyerahkan diri mereka pada sensualitas sehingga dapat menikmati setiap jenis kenajisan, dengan nafsu terus menerus untuk lebih” (Efesus 4:19).

Kemalasan(Sloth) – tidak menyukai aktivitas atau aktivitas: tidak energik atau bersemangat: “Jalan si pemalas dihalangi oleh duri, tetapi jalan orang jujur ​​adalah jalan raya” (Amsal 15:19).

Kemarahan(Wrath) – kemarahan atau kemarahan yang dendam yang kuat: “Jawaban yang lembut memalingkan amarah, tetapi kata yang keras membangkitkan amarah” (Amsal 15: 1)

Kecemburuan(Envy) – kesadaran menyakitkan atau dendam atas suatu keuntungan yang dinikmati oleh orang lain bergabung dengan keinginan untuk memiliki keuntungan yang sama: “Karena itu, singkirkanlah segala kejahatan dan segala tipu daya, kemunafikan, kecemburuan, dan fitnah dalam segala jenis. Seperti bayi yang baru lahir, mendambakan susu rohani murni, sehingga dengan itu kamu dapat tumbuh dalam keselamatanmu ”(1 Petrus 2: 1-2).

Kesombongan(Pride) – kualitas atau keadaan bangga – harga diri yang tak terhingga: “Kebanggaan mendahului kehancuran, roh yang angkuh sebelum jatuh” (Amsal 16:18).

Apa tujuh dosa yang menjijikkan menurut Alkitab?

“Ada enam hal yang dibenci Tuhan, tujuh yang menjijikkan baginya: mata yang angkuh, lidah yang bohong, tangan yang menumpahkan darah orang yang tidak bersalah, hati yang memikirkan rencana jahat, kaki yang cepat tergesa-gesa ke dalam kejahatan, seorang saksi palsu yang mencurahkan dusta dan orang yang membangkitkan perselisihan di antara saudara ”(Amsal 6: 16-19).

Salah satu pemimpin gereja kita baru-baru ini berbicara tentang Kisah Para Rasul 5:11. Dia menyebutkan bagaimana Ananias dan Safira menjual properti dan akan memberikan hasilnya kepada gereja. Namun, mereka menahan sebagian uang itu tetapi mengatakan bahwa mereka telah memberikan seluruh hasil. Penghakiman Allah adalah kematian langsung. Dosa Ananias dan Safira bukanlah karena mereka mendapatkan sebagian dari keuntungan, tetapi bahwa mereka berbohong kepada Allah dan para Rasul.

Hasil langsung seperti itu bukanlah cara yang biasa Allah lakukan terhadap kita hari ini. Namun, penghakiman dan pembalasan atas dosa-dosa kita adalah bagian dari cara Tuhan menjalankan dunia moral yang seimbang. Kita perlu menyampaikan pesan bahwa kita tidak terus berbuat dosa dengan berpikir bahwa kita tidak akan harus memperhitungkan Allah dan orang lain.

Ketika kita menerima Kristus sebagai Tuhan dan Juru Selamat kita, kita tahu Dia telah mengalahkan dosa dalam hidup kita. Melalui kematian-Nya dosa-dosa kita telah disucikan dan tidak lagi diingat. Kehidupan Yesus membuat perbedaan. “Berbahagialah orang yang pelanggarannya diampuni, yang dosanya ditanggung. Diberkatilah orang yang dosanya tidak akan diperhitungkan Tuhan terhadapnya” (Roma 4: 7-8).

Dari mana 7 Dosa Mematikan Berasal?

Dari mana 7 Dosa Mematikan Berasal?

Dari mana 7 Dosa Mematikan Berasal? – Manusia telah bergumul dengan dosa sejak Adam dan Hawa tidak menaati keinginan Tuhan di Taman Hawa. Tetapi kami telah berjuang untuk mengkategorikan dan mengatur dosa untuk memahami gravitasi mereka.

Masukkan konsep tujuh dosa mematikan. “Keburukan-keburukan dapat diklasifikasikan menurut kebajikan yang mereka lawan, atau juga dikaitkan dengan dosa-dosa besar yang dialami orang Kristen. . . mereka disebut modal karena mereka menimbulkan dosa-dosa lain, kejahatan lainnya, ”kata Katekismus.

Tetapi tahukah Anda bahwa daftar tujuh dosa yang mematikan telah berubah selama berabad-abad? Berikut sekilas tentang sejarah tujuh dosa mematikan dan bagaimana kita berakhir dengan daftar yang kita kenal sekarang!

Asal mula

Sementara daftar asli dosa-dosa maut berasal dari tradisi Kristen, percakapan tentang subjek dimulai dengan orang-orang Yunani dan Romawi.

Aristoteles menulis daftar keunggulan dan kebajikan manusia. Dia berpendapat bahwa pada akhir setiap ekstrem kebajikan, dua sifat buruk dapat ditemukan. Kebajikan, dia bersikeras, ditemukan di tengah. Dia menyebut konsep ini “the golden mean.”

Delapan pikiran jahat

Evagrius Ponticus adalah seorang biarawan dan pertapa yang hidup pada abad keempat. Salah satu teolog paling berpengaruh di akhir tahun 300-an dan merupakan penulis yang berbakat, Evagrius juga mengajar Santo Yohanes Cassian dan Palladius dari Galatia (murid yang setia dari Santo Yohanes Chrysostom).

Dalam tulisannya, Evagrius mendaftar delapan pikiran jahat dalam bahasa Yunani. Mereka adalah sebagai berikut:

    Γαστριμαργία (gastrimargia) kerakusan
    Πορνεία (porneia) prostitusi, percabulan
    Φιλαργυρία (filargyria) serakah
    Kebanggaan Ὑπερηφανία (hyperēphania)
    Λύπη (lypē) kesedihan atas keberuntungan orang lain
    Ὀργή (orgē) murka
    Κενοδοξία (kenodoxia) membual
    Ἀκηδία (akēdia) acedia

Pemahaman Barat

Saint John Cassian kemudian menerjemahkan pikiran Evagrius ke dalam bahasa Latin. Terjemahan Yohanes menjadi pemahaman Barat akan dosa-dosa yang mematikan. Daftarnya berbunyi:

    Gula (kerakusan)
    Luxuria / Fornicatio (nafsu, percabulan)
    Avaritia (serakah, serakah)
    Superbia (kebanggaan, keangkuhan)
    Tristitia (kesedihan, keputusasaan, kesedihan)
    Ira (murka)
    Vanagloria (vainglory)
    Acedia (kemalasan)

Dosa-dosa ini dikategorikan menjadi tiga jenis. Yang pertama adalah dosa yang berhubungan dengan nafsu birahi, yang meliputi kerakusan, percabulan, dan ketamakan. Kedua adalah dosa yang berhubungan dengan kemarahan, termasuk kemarahan. Akhirnya, dosa-dosa yang menyebabkan kerusakan pikiran adalah dosa, kesedihan, kesombongan, dan keputusasaan.

Paus Gregorius I dan tujuh dosa

Pada tahun 590 M, Paus Gregorius I menyesuaikan daftar John Cassian agar lebih mirip dengan daftar yang kita gunakan hari ini.

Gregory menggabungkan Tristitia (kesedihan, keputusasaan) dengan Acedia. Katekismus mendefinisikan acedia sebagai “kemalasan spiritual”. Pada abad keempat, para biarawan Katolik percaya bahwa mereka yang berada dalam pergolakan acedia menderita kondisi depresi spiritual yang mengakibatkan pelepasan spiritual.

Gregory juga menggabungkan Vanagloria (vainglory) dengan Superbia (kebanggaan). Gregorius memandang pembual yang tidak adil sebagai bentuk kesombongan, jadi dia memasukkannya dengan kesombongan dalam daftar dosanya.

Terakhir, dia menambahkan Invidia (iri). Setelah direvisi, Gereja Katolik dibiarkan dengan tujuh dosa mematikan, yang masih kita kenal sampai sekarang.

Daftar Gregory menganggap dosa kurang atau lebih mematikan tergantung pada bagaimana mereka menyinggung cinta. Dari yang paling serius hingga paling tidak, daftarnya terbaca:

  • Kebanggaan / Pride
  • Iri / Envy
  • Marah / Wrath
  • Kesedihan / Sadness
  • Ketamakan / Avarice
  • Kerakusan / Gluttony
  • Nafsu / Lust

Itulah darimana asal ketujuh besar yang ada dalam diri manusia berasal dan beberapa tentang sejarah dari masa lalunya.